Workshop Bullet Journal: Kreatif Pasti Sukses



Terkadang kita membutuhkan satu kegiatan yang membuat kita "tersesat".
Menjalaninya hingga tak sadar waktu sudah jauh meninggalkan kita.
Kegiatan yang menenangkan dan menyenangkan.
Dan ketika sudah selesai, 
ada perasaan bahagia yang menyelinap.

Dan buat saya, kegiatan seperti itu adalah membuat atau menulis bullet journal.  Sebuah kegiatan yang menyandu dan ketika melakukannya, ada ketenangan yang hinggap di dada. Kecuali saat belanja pernak pernik bujo. 

Hahaha.

Apa Itu Bullet Journal?

Bullet journal adalah sistem pengaturan analog (ditulis sendiri) yang membantu kita mengatur, merencanakan dan melakukan aktivitas sehari-hari dengan lebih teratur.

Selain itu bullet journal bisa membantu kita agar lebih terorganisir dan fokus dalam menjalani hidup (tsaah, dalem banget, mbak 😆). Buat saya pribadi, bullet journal adalah terapi atau pengalih kecanduan terhadap media sosial yang riuh itu. Ya dari pada koar-koar di Facebook dan membuat status geje, mending saya curhat di jurnal saya tentang hari itu. 

Untuk lebih tahu lebih jelas tentang bullet journal dan bagaimana memulainya, sila klik  5 Hal yang Kamu Butuhkan untuk Membuat Bullet Journal.


Worskhop BuJo bersama Standar

Sabtu, 19 Januari lalu saya diajakin Nesa untuk ikutan workshop Bujo alias bullet journal bareng Standar. Wah kebetulan nih, karena selama ini saya "belajar" membuat bujo dari Pinterest dan Instagram. Kayaknya kalau ikut kegiatan offline-nya pasti seru.



Maka, bersama beberapa rekan blogger, saya duduk dan menyimak apa itu bullet journal yang singkat dari @diruangangkasa alias Anggieta. 



Singkat, karena begitulah bujo. Nggak perlu penjelasan panjang dan membingungkan, tapi kita tinggal melakukannya dan siap-siap kecanduan. Hihihi.

Di awal, Anggieta menjelaskan apa sih bullet journal itu. Dan apa-apa saja bagian dari bullet journal. Ada future log, monthly log, weekly spread dan aneka tracker. 

Setelah itu, kami diminta untuk membuat bullet journal kami sendiri. Teman-teman dari Standar segera berkeliling dan membagikan keperluan dasar membuat bullet journal seperti agenda, marker, highlighter, washi tape, lem, dan gunting. 



Kemudian saya blank mau bikin tema dan spread apaan, karena kedai kopi di ujung sana sudah melambai-lambai. Hahaha. Nooo, bukan itu. Mungkin karena di rumah, saya sudah banyak meluangkan waktu membuat bujo dan ketika di sana, saya jadi kehabisan ide gitu.

Tapi akhirnya saya berhasil membuat dua halaman, kok. Ada gratitude list, yang berisi hal-hal yang saya syukuri hari itu dan February Task List yang nantinya akan berisi daftar tugas-tugas yang harus saya lakukan selama bulan Februari. 

Standar Pen

Siapa sih yang nggak kenal sama Standar Pen? Se-Indonesia sudah pada tahu keknya ya, hihihi. Sejak zaman masih sekolah (OMG, sudah berapa puluh tahun yang lalukah itu? 😝), saya selalu pakai Standar Pen ini. 

Dari mulai jenis yang gampang dicari di pasaran, sekarang Standar sudah mulai berkembang dengan berbagai produknya.

Salah duanya adalah Twillo, dual tip marker atau spidol dengan dua jenis ketebalan dalam satu pen. Ada ukuran yang sedang besar. Menurutku ini praktis banget dipakai karena nggak pelru gonta ganti marker untuk dapat ketebalan yang diinginkan.



Yang kedua adalah Lite Me, yaitu highlighter dengan warna neon atau fluorescent yang warna-warnanya asik banget. Terutama warna ungu, hijau dan kuningnya. Ukurannya juga berbeda dengan highlighter lainnya, lebih besar sehingga enak digenggam. 


Swatches Standar Lite Me

Acara hari itu diakhiri dengan lomba bujo yang...pesertanya dibatasi pelajar dan mahasiswa. Saya yang belum lulus juga selama jadi pelajar kehidupan (Ya Allah, Ya Rabbi 😅) ini terpaksa mundur dan melipir ke kedai kopi bersama teman-teman.

Terima kasih Standar Pen, Anggieta dan Nesa yang sudah ngajakin ikut workshop ini. Buat teman-teman yang belum bikin bullet journal, segera bikin deh. Dan temuka dunia yang baru yang menyenangkan (berasa iklan wahana permainan di tempat wisata 😅😅).


Salam,

Dydie Kitchen Hero

paus --> kata yang diketik Al ketika ibu sedang mengetik tulisan ini wkwkwk


25 komentar:

  1. Aaak teh Dydie makasih ya udah mau diajakin Workshop Bujo bareng aku. Makin semangat belajar nge-bujonya, aku pun jadi ingin belajar pakai cat air dong kayak bujo-nya teh Dydie kemarin, kuy dijadwalkan buat nge-bujo bareng ya teh :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, Nes. Yuk, jadwalin ngebujo bareng :)

      Hapus
  2. Standar pen itu selalu berdampingan dengan pulen pilot ndek tepakanku biyen jaman sekolah mb hihiii...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkkw, iyo, pancen. Mau menyebut merek itu kok tak enak hati akuh. Hahaha

      Hapus
  3. Thx sudah mengingatkan buat kembali nulis buku harian, ahahaha

    BalasHapus
  4. Thx sudah mengingatkan buat kembali nulis buku harian, ahahaha

    BalasHapus
  5. Kapan nge bujo bareng? Biar ku bisa menghias bujo seindah bujo teh dydie, mupeng pengen cepet mahir nge bujo nih. Ku suka yang Twillo.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Yuk, jadwalin, yuk.

      Salah satu keinginanku adalah ngebujo bareng-bareng, biar ada temen sharing.

      Hapus
  6. Jujur saya belum tertarik nge Bujo teh, tapi tetep nulis di jurnal kek biasa, mungkin karena masih busui jadi asa riweuh ku budak haha alesan. Pengen liat dong hasil Bujo nya 😘

    BalasHapus
    Balasan
    1. Memang anak tuh jadi alasan andalan emak-emak kok, hihihi. Aku pun begitu, wkwkwk. Sandra bis alihat bujo di IG @dydiemainanjurnal :)

      Hapus
  7. weeew ada yg baruu... pas banget ini, buat anak wedhokku yg lagi belajar kaligrafi niiy

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hand lettering emang lagi nge-hits belakangan ini dan bisa diterapkan di bujo juga :)

      Hapus
  8. Aku jadi menyesal tidak ikut daftar, teh.
    Tapi tak mengapa, menyesal pun tiada berguna... Sekarang belajar mandiri aja di rumah, xixixi

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sejujurnya, ini adalah workshop bujo pertama yang aku ikuti, hihihi. Selama ini ya belajar dari Pinterest dan Instagram saja :)

      Hapus
  9. Wah aku belum pernah ngebujo Teh, aku perlu ini sepertinya soalnya tanganku sudah terlalu kaku menulis, kebanyakan pegang mouse dan keyboard hiks

    BalasHapus
  10. Duuh ..nyesel deh, kenapa kemarin gak ikutan acara sekeren ini. Pengen bisa buat bujo, deh! Ajarin dong, Teeh :)

    BalasHapus
  11. Wah asyik sekali ternyata bikin bullet journal kayak gitu yah Teh, jadi baca list-nya lebih semangat dan termotivasi gitu buat jalanin yah.
    Jadi pengen nyobain juga nih :))

    BalasHapus
  12. Dulu waktu kuliah aku seneng deh nulis dan gambar2 yang dihias-hias gitu. Dulu gak tahu namanya apa. Ternyata Bullet Journal toh. Sekarang mah gak pernah lagi. Ihiks... udah males, terus gak ada waktu. Bukan gada waktu ding, tapi banyak pegang hape. :(

    BalasHapus
  13. Kemarin udah diracunin sama teh tian lucu journal nya ini sekaligus belajar bullet. Sayang pas lagi ada acara keluar jd gak ikutan keren acaranya

    BalasHapus
  14. Saya juga punya temen kalau nulis pake warna warni gitu, pas zaman SMA, biar naikin mood belajar katanya.. ternyata ada bulley journal ini yaa.. makin tau deh manfaatnya.. dan seruu jadi hidup makin berwarna 😍

    BalasHapus
  15. Saru lagi racun dari Dydie *ngomongnya kayak iklan 90an itu lho*

    Duh, aku berasa ga kreatif tapi sungguh pengen menaklukan kecupuanku soal kreativitas ini. Apaalgi liat toolsnya lucu-lucu dan menawan (((menawan)))

    BalasHapus
  16. Waw,seru banget yah. Hidup jadi lebih berwarna dan fokus. Bikin ah.

    BalasHapus
  17. Wahhh kapan kapan coba coba bikin deh yang kek gini :D

    BalasHapus
  18. Lucu dan kreatif banget ini bullet journal-nya.
    Kabita pengin bikin juga.
    Saya paling banter bikin list kerjaan aja, Teh.

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca blog saya. Saya akan senang membaca komentarmu. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. :)

Recent

recentposts

Random

randomposts