Bertahannya Bandung Kunafe Hingga Kini

 

"Kamu udah nyobain Bandung Kunafe belum, Dy?" 

Saya menggeleng. 


Lalu teman saya yang tinggal di Yogyakarta itu tertawa dan ngomel-ngomel lewat WhatsApp. Menurutnya saya nggak banget karena belum pernah nyobain kue kekinian yang enak. 

"Dengar-dengar yang paling enak tuh Bandung Kunafe loh, Dy," katanya masih nggak percaya kenapa saya yang justru tinggal di Bandung kok sama sekali nggak tertarik sama kue artis yang lagi nge-tren. 

Ya gimana dong, saya bukan penyuka cake dan makanan manis. Apalagi dengan krim (cream) yang manis dan biasanya eneg. Jenis cake yang saya buat biasanya hanya bolu marmer dan brownies. Selain itu, saya dan keluarga tuh kurang suka. 


Kue Artis yang Timbul Tenggelam

Konon, tahun 2017 adalah tahunnya kue artis. Meski di bulan yang berbeda, tapi geliat artis yang ingin terjun ke bisnis kuliner dengan membuat oleh-oleh kekinian tuh gencar banget. 

Ada banyaaak banget artis yang menjadikan Bandung sebagai kota kelahiran bisnis kuliner dan oleh-olehnya. Mungkin karena Bandung dinilai sebagai kota kuliner yang selalu up-to-date. Dan ini menjadikan Bandung sebagai pangsa pasar yang bagus. 

Ada Bandung Makuta milik Laudya Chintya Bella, Bandung Kanaya milik Amy Qanita, Bandung Princess cake milik Syahrini, Gotix Cake milik Zaskia Gotik, Pevo cake milik Pevita Pearce, Madinah Cake milik Angel Lelga dan Bandung Kunafe milik Irfan Hakim dan Ananda Omesh.

Sempat dinilai merusak pasar UMKM yang ada di Bandung, beberapa nama brand di atas tetap berusaha menggandeng pelaku UMKM untuk bekerja sama dengan mereka.

Tudingan bahwa ini sebagai kelatahan saja juga bisa ditepis oleh beberapa brand cake kekinian, loh. Salah satunya adalah Bandung Kunafe yang di tahun ketiganya ini tetap berdiri dan terus melayani pelanggannya. 


Pertama Kali Nyobain Bandung Kunafe

Akhirnya kesempatan itu datang juga, hahaha. Bertiga bersama sahabat baik saya, Ulu (Bandung Diary) dan Efi (Catatan Efi) kami mengunjungi outlet atau gerai Bandung Kunafe di Jalan Banda, Bandung. 

Selama kami di sana, yang namanya ojek online silih berganti datang, nggak ada habisnya. Kok ya laris sih ya? Hihihi. Begitu juga dengan pengunjung yang (ternyata) rata-rata membeli minimal dua dus Bandung Kunafe. Padahal saat itu hari Jumat dan sedang liburan, loh. Rupanya nggak menghalangi pembeli datang berkunjung dan memborong Bandung Kunafe. 




Dari rasa Bandung Kunafe yang tersedia, saya memilih Kunafe Cheese. Maklum saya dan Afif (anak sulung) memang penyuka keju. Apalagi ketika baca deskripsinya, dibilang Bandung Kunafe ini dibuat dari cream cheese dan keju parut yang melimpah. 

Oooh, I can't resist cheese!
Nggak bisa menolak keju aku tuh orangnya. 

Selain Kunafe Cheese, masih ada rasa lain yang tak kalah menggetarkan (tsaaah). Ada Kunafe Greentea, Kunafe Chocolate, Kunafe Tiramisu, Kunafe Nutella dan Kunafe Durian.

Harga masing-masing Bandung Kunafe ini berbeda-beda, tergantung pada rasanya. Berkisar antara Rp.70.000,- hingga Rp.80.000,-

Selain cake dengan aneka rasa tadi, rupanya Bandung Kunafe juga mengeluarkan produk bolen loh. Bolen Cokelat ini adalah adonan pastri yang berisi dengan pisang raja yang manis dan taburan cokelat meses yang loyal. 


Ada Apa Aja  di Outlet Banda?

Selain menjual cake dan bolen cokelat, di outlet Jalan Banda ini juga menyediakan aneka oleh-oleh khas Jawa Barat buatan pelaku UMKM. Ada baso aci instan, ada cuanki, ada bandrek instan dan berderet-deret snack lainnya yang ingin kubawa pulang semua yang memudahkan pelanggan mencari oleh-oleh dalam satu toko. Praktis juga sih ya. 




Tapi jangan heran kalau kalian tidak menemukan Kunafe di setiap rak yang ada di outlet ini. Wkwkwk. Ini karena semua Kunafe aneka rasa itu disimpan di dalam chiller dengan suhu tertentu agar tetap lezat ketika sampai di pelanggan. Soalnya ini cake memang enak dimakan dalam kondisi dingin baru keluar dari chiller gitu sih. Kalau dibiarkan dalam suhu ruang, dia akan "terlalu" lumer dan ada tekstur yang nggak kita dapatkan kalau makan dalam keadaan dingin. 

Selain aneka snack, Kunafe dan Bolen tadi juga ada merchandise menarik khas Bandung Kunafe. Dengan desain hitam putih, merchandise Bandung Kunafe ini terdiri dari kaus, hoodie, sandal dengan kutipan-kutipan lucu khas Ananda Omesh dan Irfan Hakim. 




Ulasan Bandung Kunafe

Jadi gimana pendapat saya tentang Kunafe Cheese ini yang merupakan kreasi Irfan Hakim untuk anak-anaknya yang juga penggemar keju ?


Well, sejujurnya nih ya, (karena saya bukan sweeth tooth alias penggemar makanan manis dan bukan penggemar cake) awalnya saya memang skeptis sama Bandung Kunafe ini. Mon maap. 

"Ah, paling juga krimnya terlalu manis dan enek," kata saya pada suami saat dia bertanya bagaimana rasa Bandung Kunafe yang saya beli.

Akhirnya ya kami potong dan makan bareng dong itu Kunafe Cheese-nya. Surprisingly, it was damn good! Ternyata rasanya enak, gaes!

Ternyata saya salah dan menyepelekan rasanya. 

Krimnya yang sempat saya ragukan, ternyata rasa manisnya pas dan nggak enek. Krimnya juga lembut dan beneran terdiri dari campuran Japanese Cream Cheese (maaf, saya nggak ngerti apakah Japanese Cream Cheese ini berbeda dengan cream cheese pada umumnya) dan whipped cream.

Cakenya juga lembut dengan isian cheese filling yang nikmat. Dan ini menjadikan alasan kenapa harus disimpan di chiller itu masuk akal. Segala kenikmatan keju yang lembut ini, memang pas dimakan dalam keadaan dingin dengan secangkir teh hangat atau kopi tanpa gula. 

So yeah, Kunafe Cheese ini enak, nggak enek dan worth it disimpan di chiller dan dimakan ketika mamak butuh menjaga kewarasan. Wkwkwk. 

Apalah akan beli lagi? YES.

Tapi aku juga tertarik dengan rasa lainnya, kecuali rasa yang dulu pernah ada di antara kita, jadi tampaknya aku juga akan mencoba rasa yang lain. Pilihanku sih Kunafe Nutella (hmm, udah kebayang enaknya nih).

Ulasan Round Bolen Cokelat Bandung Kunafe

Nah kalau sama produk yang ini memang rasa keseluruhan enak, tapi sayangnya kulit pastrinya kurang renyah dan terasa berat. Tapi nih, ketika saya panaskan sebentar di oven (dipanggang dalam oven panas selama 5 hingag 10 menit saja), kerenyahannya sudah balik lagi.




Jadi, kalau memang mau membeli Round Bolen dari Bandung Kunafe untuk disantap di rumah atau untuk oleh-oleh, sebaiknya sebelum disajikan (dan disantap) ada baiknya dipanasi di oven atau microwave sebentar saja. 

Menurut saja sih, ini adalah Round Bolen yang kemasannya paling bagus yang pernah ada di Bandung. Kemasannya terdiri dari kardus tebal dengan logo Bandung Kunafe. Karena tebal, jadi tidak khawatir jika produk ini ditumpuk. Soalnya nih ya, bolen yang sering saya beli, kemasannya tidak sebagus gini. Sering penyok sehingga ya hancur deh isinya :( .

Di Mana Aja Outlet Bandung Kunafe?

Bandung Kunafe ini memiliki empat outlet dan satu pop up store. Di mana saja lokasinya, kalian bisa cek di alamat berikut ini ya.

Outlet Banda, jalan Banda No. 23 Bandung.

Outlet Pasteur, jalan Pasteur (satu lokasi dengan Hotel Topas) Bandung.

Outlet Miko Mall, jalan Kopo, Bandung.

Outlet Jatos Mall, jalan Cikeruh Jatinangor, Sumedang.

Pop Up Store Bandung Indah Plaza Mall, jalan Merdeka, Bandung. 


Komentar

  1. ini mah kesukaan ku, all about cheese . pokoknya tidak rela deh kalau di bagi sama yang lain.

    Semoga kunafe cake tetap eksis tidak timbul dan tenggelam

    BalasHapus
  2. aku juga pernah makan yang keju teh, enak ya ga eneg, ga heran kunafe jadi salah satu kue artis yang bertahan sampai sekarang

    BalasHapus
  3. Padahal deket banget sama sekolah anakku, teh..
    Tapi aku gak tau dan selalu beli kuenya teteh Bebel untuk konsumsi kajian emak-emak.
    Lain kali, must have cobain Bandung Kunafe aah...

    Harganya ramah di kantongs gak, teh Dy...?

    BalasHapus
  4. Jadi ingat jaman kue artis ini menjadi tren kuliner di Indonesia, mau beli aja waktu itu susahnya minta ampun. Tapi aku pernah nih nyobain Bandung Kunafe, di oleh-olehin sama teman yang dari Bandung.

    BalasHapus
  5. aku jadi inget nih, kayaknya aku belum pernah coba kuenya Bandung Kunafe wkwkwk padahal suka lewat XD Next mau coba beli deeh XD

    BalasHapus
  6. Biasanya ke Bandung tuh beli oleh2nya kalo ga PR ya KS. Hahaha.. sekarang ada alternatif Kunafe ini deh biar ga bosan. Thanks for sharing kakakk 😘

    BalasHapus
  7. Jd makin penasaran ingin coba kunafe ini. Nanti maulah main2 ke sana

    BalasHapus
  8. jadi tertarik makan yg bandung kunafe keju juga deh. eh ternyata ini punya irfan hakim dan ananda omesh, toh. kirain sama rina nose. kejunya banyak ya, mauuu

    BalasHapus
  9. Aduh aku lagi di Palembang dan sekarang jadi kepengen banget makan kunafe gimana dong, bisa dikirim nggak ya

    BalasHapus
  10. Sekarang udah mulai hilang ya bebebrapa kue artis. Di Jogja sih yang bertahan masih ada juga. Kunafe bandung ini jadi khas oleh-oleh bandung ya,

    BalasHapus
  11. aku pernah ke kunafe ini dan aku suka sama cemilan yang ada disana, nanti main lagi ah kalo lagi kesana

    BalasHapus
  12. Favorite saya yang keju, enaaaaknya nampol. kejunya berlimpah, ah jadi ingin beli lagi. Kalau bolen nya belum nyoba,

    BalasHapus
  13. Aaihh tampilan round bollennya bikin aku tergoda dan ngiler. Yang cakenya juga menggoda banget deh, penggemar cheese pasti ga bakalan melewatkan Kunafe yang yummy.

    BalasHapus
  14. wahahha tempatnya look cozy banget deh, tapi aku belom pernah ke Bandung, tar cobain deh kalau ke Badung lagi, btw aku suka banget sama bolne yang ada di bandung, rasanya ga ada tandingannya

    BalasHapus
  15. Mba Dyaaaah, aku mupeng bin ngiler banget liat tampilan kue kuenya enak enak mbaa. Duh kalo ke Bandung, mau nyobain aaah

    BalasHapus
  16. wah aku jadi kepo:( soalnya aku demen banget keju juga dan demen cake juga hahahah kudu ke bandung dulu nih aku

    BalasHapus
  17. Seumur-umur aku belum pernah nih nyobain kue kekinian artis. Dari mulai kue artis mulai booming sampai sekarang udah pada berguguran belum juga nyobain. Tapi Bandung Kunafe kayanya worth to try nih karena masih eksis sampai sekarang. Berarti emang kualitas dan rasanya oke yaaa.

    BalasHapus

Posting Komentar

Terima kasih sudah membaca blog saya. Saya akan senang membaca komentarmu. Mohon tidak meninggalkan link hidup ya. :)