Kremesan Super Renyah (Tips & Trik)





Nasi putih pulen yang masih mengepul, ayam goreng gurih, sambel terasi dan kremesan renyah.  Baby, we're in heaven. 

Entah sudah berapa kali saya membuat kremesan renyah ini, tapi selalu tidak punya waktu untuk memotret dan berbagi resepnya. Selain karena sudah capek dan lapar duluan (hihihi), juga karena tekstur kremesan yang tampak kokoh tapi sebetulnya rapuh. Beda tipislah sama hati saya. Eh, gimana? -_-"

Jadilah yang tersisa adalah beberapa foto ini. Maafkan ya untuk foto yang begitulah adanya karena sudah ditunggu oleh pengabdi kremes.

Sedari kecil, saya selalu suka ayam kremesan. Zaman dulu yang terkenal adalah Mbok Berek dan Ny. Suharti. Sekarang? Mbok Dyah! Lol.

Pertama kali diajak Mama ke restoran Mbok Berek tuh ketika dalam perjalanan Bandung - Surabaya atau sebaliknya. Pokoknya harus makan di situ. Selain kremesannya yang enak, saya juga suka sambel bajaknya yang kering, manis. Legit. 

Sekarang, ternyata anak-anak dan suaminya juga menjadikannya makanan favorit. Nah, mungkin sudah puluhan kali saya mencoba berbagai resep, juga tips dan trik, tapi selalu gagal. Sampai-sampai, Mama membeli wajan yang kata masnya bisa menjaga panas tetap konsisten dan membuat kremesan tidak gosong. Berhasil? Tidak! Wkwkwk.

Pencarian saya berhenti ketika menemukan resep Tintin Rayner. Sekali mencoba, saya berhasil. Yang kedua gagal. Nyahahaha. Berikutnya on off, kadang berhasil, kadang gagal. Bahkan ketika saya sudah memproduksi dan menjualnya pun, ada satu masa saya gagal. *keluh* Kitchen her macam apalah diriku ini -_-"



Setelah ratusan purnama -okay ini lebay-, akhirnya saya berhasil membuatnya dan tahu triknya di mana. Jadi di mana? Ada di hatiku. Tsaaah...


KREMESAN SUPER RENYAH 




Bahan:

  • 250 gram tepung sagu (saya pakai tepung sagu cap pak tani)
  • 4 sdm munjung tepung beras
  • 400 ml air kaldu sisa rebusan (ungkepan) ayam
  • 200 ml santan kental (saya pakai KARA)
  • 1/4 sdt garam
  • 1/4 sdt kaldu bubuk
  • 2 kuning telur
  • 1/2 sdt baking powder
  • Minyak banyak untuk menggoreng

Cara Membuat:

  1. Dalam mangkuk yang bersih dan kering, campur semua bahan jadi satu. Aduk hingga rata dan halus. Saring bila perlu Diamkan beberapa saat.
  2. Panaskan minyak banyak.
  3. Tuang adonan kremesan. JANGAN DIADUK sampai kremesan terlihat kering. Lipat dan biarkan hingga kuning keemasan, angkat dan tiriskan. 

Mudah ya resepnya? Eeeimmm.

Tinggal aduk, tuang, goreng, angkat dan tiriskan. Tapi kok gagal? Nyahahaha, derita loe! Eh, maafkan. Sini, sini, saya kasih tahu triknya.

  1. Pakai BPDA alias baking powder double acting. Kenapa harus double acting? Karena kremesan punya dua tahap yang diperlukan untuk mengaktifkan si BPDA ini, yaitu saat dicampurkan ke dalam adonan (basah) dan ketika bersentuhan dengan suhu panas. Nah, ketika adonan yang sudah dibubuhi BPDA ini menyentuh minyak panas, maka timbullah gelembung-gelembung yang di sini dinamakan 'bersarang'. Kremesan kalau nggak bersarang, bukan kremesan kan namanya? ;)
  2. Panaskan minyak hingga benar-benar panas. Ini salah satu syarat mutlak jika ingin BPDA di atas tadi aktif. Ingat ya, suhu panas dalam minyak goreng yang dipanaskan bukan didapatkan dari api kompor yang besar. Tetapi api sedang yang konsisten. Jadi bersabarlah wahai mamak ketika memanaskan minyak sehingga suhunya terjaga. 
  3. Tuang adonan kremesan pelan dan konsisten. Paling baik gunakan gelas takar. Dan jangan menuang sekaligus karena adonan akan menggumpal. Believe me, you don't want this happen to your kremesan!
  4. Ketika menuang adonan kremesan, usahakan sejauh mungkin dari wajan. Ya kira-kira sejauh jarak di antara kita gitu deh. Hahaha. Becanda! Not that far, mamak, hihihi. Kira-kira 30 cm di atas wajan yang sudah mengepul, tuang pelan dan terus menerus (konsisten kecepat menuangnya). 
  5. Sekali lagi, sesudah kremesan dituang, jangan diaduk ya mamak. Aduknya nanti aja kalau kremesannya sudah agak keirng. Lipat dua kali dan biarkan hingga matang. Angkat dan tiriskan. Kenapa nggak boleh diaduk? Karena akan lengket di sutilmu, mamak. Apalah ya itu bahasa Indonesianya sutil. Lali, wkwkwk.

Apa lagi ya? Hmm, sepertinya sudah semua deh. Tinggal diuji coba saja di rumah. Having fun with your kremesan ya, mamak :*


16 komentar:

Ucig mengatakan...

Apa ini kremesan pagi2 😂.. berskill bgt bikin kremesan ya mak. Klo makannya pasti cepet. Pakai telur jugaaa, baru tau hihi

Tian Lustiana mengatakan...

Favorite suami aku nih kremesan, catat dulu ah resepnya bikinnya mah kapan - kapan aja wkwkkwwkw

Anonim mengatakan...

Mbak,kalo nirisin minyaknya gimana sih? Kalo saya taro distoples msi berminyak sekali.padahal sdh saya ksi tisuu penyerap minyak

Maharani Aulia mengatakan...

Ny Suharti, Dy 😁 bukan Suhartini. Dan bahasa Indonesia-nya sutil itu sudip ya kalau nggak salah 😊 makasih resepnya yaa

Endah mengatakan...

Masuk daftar coba nieh mamak, hmmm kudu di cobain, thankz

Lygia Pecanduhujan mengatakan...

Subhanalaaah .. bikin lapar. Apalagi ini lagi di RM Barokah. Tapi di sini gak ada kremesan yaaa. Euuh jd inget dulu pernah kan janjian di sini? Duluuuuu kala.

Nchie Hanie mengatakan...

Aku tuu dr dulu ga pernah berhasil aja bikin kremesan,padahal kremesan lover. Sampe beli adonan yg udah jadi hahahaa..
Ah, ntr mah mo nebeng makan kremesan made in Mbok Dyah aja deh, meni menggoda , lapaaaar...

umi mengatakan...

Iya bener bumbu2 nya mudah
Iya bener bikinnya terlihat mudah
Iya bener aku ngiler

Tapi gak yakin bikin sendiri bisa enak dan bener, hiks

Sandra Hamidah mengatakan...

Woaa makasih resepnya ya tehhh busui jadi lapar lagi hehhe

Nathalia DP mengatakan...

Pernah nyoba bikin sekali tp gagal terus kapok deh... Kpn2 coba lg ah...

Uwien Budi mengatakan...

Aku ngiler. Malu kalau melipir terus ke rumah teh Dydie. hahahaha

Aku suka makannya enggak suka bikinnya. meh

Ida Tahmidah mengatakan...

Jadi inget dulu bikin menu ini di rumah makan ku yang udah tutup...hehe... Suamiku dulu jado bikin kremesan sekarang mungkin sudah lupa lagi :D

Efi Fitriyyah mengatakan...

Aku mah ga mau bikin, maunya yang udah jadi aja hahaha *jangan timpuk aku sama wajan anti lengket*
By the way emang ada ya warung goreng Ayam Suhartini? Aku taunya ayam goreng Suharti,ga pake ni.

Nita Lana Faera mengatakan...

Jadi ngakak awak baca tulisan Derita Loe, hahahaah... Oh pakai baking pwder juga ya, Bu Paus. Dan tekhnik minyak panas plus nuangnya ini yang mesti diperhatikan banget. Tararengkyu Bu Paus. Ntar kalo berhasil saya pamer, hahah...

eva sri rahayu mengatakan...

Pagi-pagi liat ini jadi kabita pisan
*ngences

Nyak Rotun mengatakan...

Okee, udah catet resepnya baik-baik. Hari ini mau ngungkep ayam pake resep dari Mba Dy juga daaaan kaldunya mau buat kremesan. Wish me luuuuck \m/

Recent

recentposts

Random

randomposts