#CulinaryTalk: Menu MPASI ala Eni Martini

http://www.dyahprameswarie.com/2016/04/culinarytalk-menu-mpasi-ala-eni-martini.html


Hola, 
Selamat malam dari Jakarta. Hihihi. Malam ini saya diberi kesempatan untuk tidur semalam tanpa Altaz, bocah Kriwul berusia 3,5 tahun yang selama ini menguras cinta, energi, kasih sayang, perhatian, kesehatan fisik dan kewarasan saya itu. Hahaha.

Ngomong-ngomong soal balita, malam ini saya mau cerita tentang obrolan saya dengan Mbak Eni Martini tentang MPASI. Seorang penulis, blogger, pemilik toko buku online -yang dagangannya selalu sukses bikin rekening saya kurus- dan seorang ibu dari tiga buah hati yang super kece. Apalagi yang lagi dipeluk di foto di atas itu.


Namanya Pendar. Cowok cilik yang fotonya selalu seliweran di beranda saya. Yang bikin saya pengen punya bayi lagi, yang tingkah polahnya selalu diabadikan oleh sang Ibu. Pendar yang penggemarnya adalah emak-emak macam saya. Lol. :D

Mbak Eni ini rajin banget upload foto terbaru tentang Pendar. Pendar lagi manyun neriakin tukang es krimlah, Pendar lagi ngelamunlah atau yang paling bikin saya tertarik adalah soal pemberian MPASI Pendar.

http://www.dyahprameswarie.com/2016/04/culinarytalk-menu-mpasi-ala-eni-martini.html
Pendar (yang katanya) lagi manggil tukang es krim lewat :D

Oooh, iya, kali ini obrolan #CulinaryTalk kita rada berat tapi super duper penting, MPASI alias Makanan Pendamping Air Susu Ibu. Menyiapkan MPASI tentu tak kalah ribetnya seperti menyiapkan hidangan fine dining ala Simon Baudoin (ini kenapa cowok ini disebut? wkwkwk).

Kenapa saya bilang seperti menyiapkan hidangan fine dining? Lah coba tengok aja. Pelanggannya cuma satu, tapi istimewa sekali dalam hidup kita. Sudah gitu, asupan gizi dan nutrisinya harus betul-betul diperhatikan. Rasa bisa saja nomer kedua, gizi dan nutrisi nomer satu. Daaan, jangan lupa soal ribetnya itu. Wuiih!

Tapi Mbak Eni Martini telrihat kaleum dan santai aja, loh, saat posting foto-foto menu MPASI Pendar. Lah iya, cum posting doang. Yang susah kan pas nyiapinnya yak. Wkwkkwk.

Mbak Eni selalu menyempatkan masuk dapur, mengolah ide dari berbagai sumber saat menyiapkan menu MPASI harian untuk Pendar. Hmm, bahkan sejak anak pertama pun, Mbak Eni selalu membuat MPASI sendiri. Salut!

Bukan sekedar merancang menu dan mengolah ide, tapi Mbak Eni juga memastikan menu-menu MPASI untuk Pendar ini seusai dengan standar WHO. Tuuuh apa gue bilang, ada standarnya Cuy! Nggak hanya yang kelihatan enak dan sehat aja bisa diolah. Kita kudu tahu tuh kandungan gizinya atau apakah anak kita alergi terhadap bahan makanan tertentu.

"Jadi dalam MPASI versi WHO, bayi diberikan makanan padat pada saat usia 180 hari dengan memberikan segala macam jenis makanan. Lalu, selama 14 hari di awal pemberi MPASI itu, bayi kita berikan menu tunggal atau menu satu jenis, tanpa kombinasi," tulis Mbak Eni di blognya.
Pernah mengalami kesulitankah dalam menyiapkan MPASI untuk anak-anaknya? Pasti! Mbak Eni sempat cerita saat anak pertama dan kedua, karena belum punya kulkas, jadi Mbak Eni harus beli bahan segar harus sekali habis padahal waktu itu masih ngantor. Tapi tetap semangat demi kesehatan sang buah hati :)


http://www.dyahprameswarie.com/2016/04/culinarytalk-menu-mpasi-ala-eni-martini.html

Di blognya, Mbak Eni juga sempat cerita tentang Pendar yang sempat menolak makan menu MPASI, atau saat kena diare karena makan pir. Cerita lengkapnya tentang Mbak Eni dan MPASI versi WHO dan contoh menu bisa di baca di sini.

Bahkan, Mbak Eni juga punya tips buat ibu-ibu pemalas (((ibu-ibu pemalas))), maksudnya yang pengen praktis gitu loh. Luangkan dalam satu waktu untuk membuat bahan dasar ala shabu-shabu. Dibuat aneka kaldu gitu, deh. Nah, kaldu-kaldu ini bisa dimasak atau diolah jadi aneka manakan MPASI. Dari mulai sarapan kilat sampai makanan pokok.

Jadi, nggak ada kata malas buat kesehatan anak kita ya ibu-ibu. Jangan baling mulu sementara MPASi dilewat atau ngasal bikinnya. Hehehe. Pembaca setiaku mah nggak ada yang gitu yak? Kecup satu-satu deh :*

Buat yang sedang hamil atau sedang menyiapkan kehamilan, jangan lupa bahwa nutrisi dan kandungan gizi juga mesti disiapkan. Sama pentingnya dengan menyiapkan MPASI, karena awal kehidupan buah hati dimulai pada saat kita menyiapkan makanan. Untuk tahu lebih lanjut tentang persiapan kehamilan, silakan baca Nutrisi Seimbang untuk Calon Bumil, Bumil dan Ibu Menyususi.

Titip peluk dan cium buat bayinya ya, Mom. Sampai jumpa di #CulinaryTalk berikutnya ;)

Salam,

Dyah


Catatan: semua foto adalah dokumentasi pribadi Mbak Eni Martini, diposting seijin beliau :)

13 komentar:

  1. informasi yang bermanfaat
    dulu anak saya diberi MPASI mulai 6 bulan
    salam sehat selalu utk buah hati ya mbak :)

    BalasHapus
  2. sippp....bentar lagi MPASI anakku mbak

    BalasHapus
  3. Aku baru tahu mbak Eni punya toko buku online, ih kemana saja daku :D
    Dulu waktu kerja, berusaha jadi ibu yang baik, aku selalu bangun jam 3 pagi, khusus buat bikin Mpasi. Capek sih, tapi lebih merasa nyaman lah dibandingkan dengan yang instan :)

    BalasHapus
  4. Tips buat ibu pemalas aku harus baca tuh hahahha...

    BalasHapus
  5. Waaah, Pendar lagi teriak tuh, hihiii

    Iya mbak, setuju dengan mba Eni, meski repot kudu siapin MPasi sendiri. MEski bangun pagi sebelums subuh, dan udah uplek di dapur. Aku dulu juga turun tangan sendiri, kan anak kita sendiri *jangan jadi ibu-ibu pemalas* hahaha, duh itu diulangi kalimatnya.

    Mbak Dy makasih udah mengulas mba Eni dari sisi berbeda. Jadi beragam nih artikel dari kelompok kita ya

    BalasHapus
  6. Mbak Eni keren banget yah Mbak, walau sibuk dengan deadline dan toko online nya juga tapi tetap memperhatikan MPASI untuk anak2nya yaah,kereennn;)

    BalasHapus
  7. Rasanya emang top banget deh Mbk Eni, udah sibuk tetap jaga makanan buat anak2nya, buat MPASI sendiri pula, wow cetar seh

    BalasHapus
  8. jadi tahu nih, MPASI menurut WHO...

    BalasHapus
  9. aku noted y mbk MPASI mnrut WHO nya. jd kalo ntr pnya anak, bisa di praktkkan Insha Allah :))

    BalasHapus
  10. bisa buat referensi besok kalo punya baby :)

    BalasHapus
  11. sepertinya saya masuk dalam kategori ibu-ibu pemalas yang dimaksud Mba Eni :(

    waahh, jadi kepikiran kalo nama saya yang jatuh, Mba Dy mau bahas kuliner apa yah? soalnya saya nggak pintar masak Mba, huhuhu :(

    BalasHapus
  12. Mak Indah, kalau sudah tahu..mampir yaaa (kalimat terselubung xixixi)

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca blog saya. Saya akan senang membaca komentarmu. :)

Recent

recentposts

Random

randomposts