Garang Asem Ayam Khas Kudus So Good ala Dydie Kitchen Hero


Tak ada yang lebih menenangkan dari pada makanan tradisional. 

Kata teman yang sudah merantau ke negeri orang, makanan Indonesia yang terkenal akan cita rasa tradisionalnya itu selalu bikin rindu. Buat saya, meski agak sedikit ribet, makanan tradisional memang juara. Mulai dari nasi pecel khas Madiun sampai lawar ayam khas Bali. Setiap makanan punya cerita dan cita rasa yang unik, tergantung dari daerah berasal.

Buat saya orang Jawa Timur, nasi pecel, rawon, soto ayam Madura, gado gado hingga lontong balap adalah soul of the food. Cita rasa Jawa Timuran tidak terlalu manis, tapi seimbang antara asin, manis, pedas dan asam. Komplit. Berbeda dengan masakan Jawa Tengah yang rasa manisnya lebih dominan seperti gudeg. Bahkan pecel pun lebih banyak rasa manisnya. 

Nah, di Kudus, Jawa Tengah ada satu warung yang terkenal dengan masakan Garang Asamnya. Siapa pun pasti tahu Rumah Makan Sari Rasa, bahkan konon mantan presiden SBY pun rajin menyambangi rumah makan yang satu ini. Mungkin karena kaldu yang keluar dari daging ayam kampung yang mereka gunakan, pun dengan bahan-bahan yang digunakan yang membentuk cita rasanya.

Tergiur dengan olahan khas Kudus ini, saya pun berniat memasaknya. Sebetulnya ini pelampiasan karena batal mudik dan tak bisa mampir ke RM Sari Rasa, hahaha. Lagi pula saya tergoda dengan 'iming-iming' rasa asam, segar sekaligus gurih dari santan yang yang dipakai. Pikiran saya melayang pada Asem-asem Daging atau Ikan Bandeng yang biasa saya masak khas Surabaya. Sepertinya rasanya sama, tapi penggunaan santan pasti membuat garang asam ini jadi lebih istimewa.


Tak Ada Ayam Kampung, 
Ayam Potong Siap Saji SO Good Pun Jadi


Hari Kamis yang lalu saya sedang sibuk-sibuknya. Saya ada janji makan siang dengan sahabat semasa di SMP, recipe testing dan menyelesaikan satu naskah. Tapi saya juga 'kebelet' mencicipi menu Garang Asam Ayam. Duuh, rasanya kalau harus ke pasar dan membeli ayam kampung kok ribet ya. 

Akhirnya teringat kalau So Good sekarang meneydiakan ayam potong. Ya sudah deh, segera melipir ke mini market terdekat. Syukurlah stok So Good Ayam Potong masih ada. Segera ambil. Oh ya, saya memilih ayam utuh yang sudah dipotong menjadi 10 bagian. 




Di rumah, So Good Ayam Potong segera saya thawing agar segera bisa saya masak. Sambil menunggu ayam bersuhu ruang, saya menyiapkan bahan-bahan yang saya perlukan. Di resep asli, Garang Asam Khas Kudus memakai potongan belimbing wuluh untuk mendapatkan rasa asam. Karena tidak ada, saya memakai tomat hijau. Awalnya sih agak khawatir tapi rupanya rasa asamnya masih segar. Yeaaay! :D

Dan setelah mencoba So Good Ayam Potong, saya kok jatuh cinta ya. Hehehe. Saya jatuh cinta pada dua hal, KEPRAKTISAN dan HIGIENITAS-nya. Praktis karena tinggal gunting kemasan dan langsung masak. Higienitasnya pun terjamin karena memakai teknologi pembekuan canggih IQF atau Individually Quick Frozen sehingga menjaga kualitas dan kesegaran ayam potong. Daaaan, ternyata bukan hanya kesegarannya saja yang terjaga tetapi juga cita rasa dan kebersihan ayam juga terjaga. Keren kan?

Ini berbeda ketika membeli ayam potong di pasar tradisional yang -MAAF- kadang tidak tahu kebersihannya dan tidak tahu waktu dipotongnya. Entah deh sudah berapa lama si ayam nongkrong cantik di lapak. Padahal, setelah empat jam ayam dipotong dalam suhu ruang, ayam akan mudah busuk. Saya pernah loh membeli ayam yang meski sudah saya cek kesegarannya ternyata begitu sampai rumah, ayamnya sudah berwarna biru. 

Berikut resep Garang Asam Ayam Khas Kudus ala Dydie Kitchen Hero ya ;)


Garang Asam Ayam Khas Kudus So Good 
ala Dydie Kitchen Hero




Bahan:

  • 1 kemasan SO Good Ayam Utuh Potong 10
  • 100 ml santan
  • 500 ml air

Bumbu yang Diiris Tipis:

  • 15 butir cabai rawit merah (tingkat kepedasan bisa disesuaikan)
  • 10 butir bawang merah
  • 8 siung bawang putih
  • 3 batang serai, ambil bagian putihnya
  • 1 bonggol lengkuas muda, rajang tipis
  • 2 ruas jari jahe

Rempah Aromatik:

  • 10 lembar daun salam
  • 10 lembar daun jeruk purut, ambil tulang tengahnya
  • 10 buah tomat hijau
  • 4 buah tomat merah
  • 1 sdm gula pasir
  • 1/2 sdt kaldu bubuk NON MSG
  • 2 sdt garam
  • Minyak untuk menumis (saya pakai minyak kelapa)

Bahan Pembungkus:

  • Daun pisang yang cukup lebar 
  • Tusuk gigi

Cara Membuat:
  1. Panaskan wajan anti lengket. Panaskan minyak kelapa, tumis bumbu iris hingga harum.
  2. Masukkan ayam, kecilkan api. Tuang air, aduk rata. Beri sebagain sereh, tomat hijau, daun salam dan daun jeruk. 
  3. Beri sedikit garam, gula dan kaldu bubuk. Aduk rata. Biarkan hingga mendidih dan ayam berubah warna. 
  4. Tuang santan, aduk rata. Biarkan hingga kuah sedikit menyusut.
  5. Beri garam, gula dan kaldu bubuk. Aduk rata dan cicipi apakah sudah pas. 
  6. Panaskan kukusan, tunggu hingga mendidih.
  7. Siapkan dan bersihkan daun. Layukan daun di atas kukusan hingga daun mudah dibentuk.
  8. Bentuk daun menjadi pincuk (seperti membungkus nasi). Di dasar daun tata daun jeruk, daun salam, sereh, tomat merah, tomat hijau dan cabai rawit. Beri potongan ayam dan sedikit kuahnya. Bungkus seperti membuat botokan atau tum ayam. Semat dengan lidi atau tusuk gigi. Lakukan sampai smeua ayam habis terbungkus (masing-masing bungkusan daun, say aberi dua potong ayam).

  9. Kukus selama 20 menit hingga matang.
  10. Sajikan bersama nasi putih hangat.

Selamat menikmati garang asam yang gurih, pedas, manis dengan rasa asam yang segar. Sampai ketemu di resep berikutnya ya ;)

#BPNXSOGOOD
#SOGOODAYAMPOTONG

27 komentar:

  1. emm, bakalan kenyang nggak ya bun. minta kirim satu bun masakannya pake pintu kemana saja :)

    BalasHapus
  2. ooo mba Dydie org Jawa Timur.. saya pikir orang sunda. ^_^ Memang masakan tradisional tuh cita rasanya ga ada yang bisa ngalahin ^_^

    BalasHapus
    Balasan
    1. Njih, saya orang Jawa Timur yang belum bisa move on dari masakan Jawa Timuran tapi nggak pernah nolak nyobain makanan dari daerah mana saja. #eh_gimana

      Hapus
  3. Aduh, kabita banget... pengen nyobain ah.. kayaknya bakalan nambah nambah terus nih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ah, Mita mah makan banyak juga nggak bakal berpengaruh ke BB ya :D

      Hapus
  4. Penasaran dengn rasanya, mirip opor kah?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Jauh, mbak. Ini libel light tapi rempah dan cita rasanya terasa banget. ;)

      Hapus
  5. Aih, Dydie .. aku kok ga percaya masakanmu enak yak...
    coba sini ...sini... satu bungkus lemparin Tangerang nggo tak icip icip

    BalasHapus
    Balasan
    1. Loh lek dilempar lak kutah kabeh, mbak :D

      Hapus
  6. Asiik ada masakan ayam sogood ala baliii

    BalasHapus
  7. Wuih, teh didy, itu masakannya garang asemnya sungguh bikin ngiler

    BalasHapus
  8. Bunda mau belajar masak ah dari mba dyah

    BalasHapus
  9. Wow...pasti rasanya enak nih, sdh denger gmn jagonya Mba Dydie masak...tp belum pernah nyoba...dulu yg jualan frozen ketinggalan kereta sy, tau2 dah tutup ...hihi..mdh2an suatu saat nanti bs nyobain deh :)

    BalasHapus
  10. kali pertama cobain garang asem di kantin kantor yang bikin aku sampe sekrang trauma mendengar garang asem rasanya ga karuan tp klo teh dydie yg bikin keknya menarik bolehkah dikirim ke contong please 🤣😂 *modus

    BalasHapus
  11. Baru tahu ada makanan garang asem, enak kayaknya gudlak ya Tetehh

    BalasHapus
  12. Waaahh garang asem ini favorit Panda, ternyata ada resep yang cara masaknya lebih simple. Terima kasih mb resepnya, ijin nyoba yaaa mumpung masih punya so good di freezer ^_^

    BalasHapus
  13. Pas banget ini mau jam makan siang lihat postingan ini.. Jadi lapar deh hehe.. Kreasinya menarik teh, ah da aku mah ayam mau diapain aja suka hihi
    Good luck yaa :D

    BalasHapus
  14. fotonya selaluh kereeen.. kpn2 bareng KEB bikin kelasnya donk teeeh yah yah yah..

    Oia Resep So Good ku blm dtulisin. Masak dll nya dicicil ngehehe.. ntr mampir yoo

    BalasHapus
  15. Ngiler jadinya nih. Mau dong

    BalasHapus
  16. Ya ampun Teh Dy emang selalu kreatif soal masakan. Menggiurkan banget ini. Baru tahu ada ayam potong So Good he he

    BalasHapus
  17. Baca dan liatin fotonya sambil nelen liur ini, Teh XD

    BalasHapus
  18. ayam potong so good ini pas banget buatku yang selalu males beli ayam di pasar wkwkwkw. Jadi pengen garang asem nya, masih ada? hihihi

    BalasHapus
  19. Dear mbak Dyah pa kabar? Wah begitu lihat foto menu ayam gini aku langsung semangat hehe..aku penggemar menu ayam mbak. Lembut pastinya ya ayam So Good, ga keras dan higienis deh. Ini pakai santai ya..kalau dikurangi takaran santannya tetap enak kah mbak? Hm...lapar deh.

    BalasHapus
  20. Jadi penasaran kayak apa rasanya. Banyak yg ngefans masakan ini.

    BalasHapus
  21. kalo udah pake so good apalagi ayam semua nya jadi enak ;D

    BalasHapus
  22. Pertama kali makan garang asem di pekalongan langsung pingin makan lagi. Ternyata bikinnya gak terlalu susah ya. Nice sharing !

    BalasHapus

Terima kasih sudah membaca blog saya. Saya akan senang membaca komentarmu. :)

Recent

recentposts

Random

randomposts